.::China: Yangdi – Xing Ping (3) ::.

Posted: May 22, 2013 in China, Vacation, Xing Ping, Yangdi

Salam semuanya,

Alhamdulillah, kini aku mampu menarik nafas lega. Peperiksaan akhir semester untuk pengajianku telahpun tamat minggu lepas. Selangkah sahaja lagi ke menara. Ewah. Ada satu lagi peperiksaan tahap dewa dewi yang perlu dilalui sebulan dari sekarang. Ini ujian yang sangat penting, yang akan menentukan samada aku layak bergelar graduan atau tidak. Insya Allah, para pembaca (ceh, ada ke?) tolong doakan ye, usahaku selama setahun setengah ini membuahkan hasil yang diidam-idamkan.

Hari ini aku nak sambung kisah perjalanan sepanjang Yangdi dan Xing Ping, untuk membaca kisah-kisah yang lepas, boleh klik pada pautan di bawah:

.::China: Yangdi – Xing Ping (1) ::.

.::China: Yangdi – Xing Ping (2) ::.

Kisah Yangdi – Xing Ping merupakan suatu kisah yang panjang, sebab aku rasa inilah pengalaman terhebat sepanjang pengembaraan kali ini. Lagipun, untuk menceritakan segala-galanya dalam hanya satu entri adalah amat mustahil, sementelah memang banyak yang ingin aku kongsikan kepada semua tentang pengalaman ku disana.

Hujan masih lebat, nampak gayanya tidak mahu berhenti. Sejak hari pertama aku tiba di Shenzhen, kemudian membawa diri ke Yangshuo – Longji – Guilin, inilah satu-satunya hari hujan turun mencurah-curah. Suasana kehujanan dan cuaca yang sejuk sesungguhnya amat menguji kesabaran dan minda kami, apatah lagi ianya turun pada hari kami trekking. Namun, itu semua kuasa Allah, dan kami pasti ada hikmah disebalik apa yang berlaku.

DSC_0572

Nampak macam tak hujan, sebenarnya hujan. 

Setelah melepasi Kampung Qianjiazhou, kami meneruskan perjalanan. Tetapi perut kami sudah mulai lapar, minta diisi. Kami berhenti seketika untuk berehat. Kawasannya cuma di atas tembok yang dibina di tebing sungai. Sambil duduk, kami mengeluarkan bekalan. Hanya biskut, roti dan beberapa keping energy bar. Cukuplah, buat menambah tenaga. Kami memerhati keadaan sekeliling yang indah permai. Kelihatan beberapa buah rakit dan feri silih berganti membawa penumpang menikmati keindahan Sungai Li.

DSC_0576

Mencari rezeki di Sungai Li

Masing-masing nampaknya melayan perasaan sendiri. Lapar sangat agaknya. Sedang asyik mengunyah, aku ternampak seorang tua sedang menangkap ikan dari atas rakitnya. Pada mulanya kelihatan biasa sahaja, tetapi setelah diamati, ada dua ekor burung di atas rakit tersebut yang kerjanya adalah membantu tuannya menangkap ikan. Menarik! cormorant, atau burung dandang air dilatih untuk menangkap ikan dalam sungai. Begini caranya, burung akan di”suruh” oleh tuannya untuk turun menyelam bila tiba di kawasan yang banyak ikan. Burung tadi akan mengikut kata tuannya, dan menyelam untuk mendapatkan ikan. Kemudian, ikan tersebut dibawa naik dan dimasukkan ke dalam bakul. Terhibur hati melihatnya. Apa yang menariknya, leher burung tersebut diikat supaya burung tu tak makan ikan tu. Kesian burung tu kan, tapi aku rasa burung tu dah curi-curi makan masa kat dalam air. Haha.

DSC_0583Burung dandang air, atau cormorant bersama tuannya di atas rakit

Melihat cormorant menangkap ikan merupakan sesuatu pengalaman yang baru. Kamera terus dipetik berkali-kali. Teruja. Sebenarnya, di hostel tempat aku menginap juga ada menyediakan pakej untuk melihat cormorant fishing ni. Tapi aku tak berminat, mungkin pada pandangan aku harga pakej yang ditawarkan agak mahal bagi tujuan untuk menyaksikan persembahan cormorant yang difikirkan biasa-biasa sahaja.

“Ahh..apa yang pelik, burung tangkap ikan je..” kata hati yang kadang-kadang menipu.

Bagi aku, bukanlah satu kemestian untuk melihat cormorant fishing ni. Manalah tahu ada rezeki macam kami, dapat lihat percuma saja. Tapi kalau tak dapat pun, tak rugi juga. Rasanya lah, terpulang pada penilaian dan bajet masing-masing.

Sedang asyik mengambil gambar lelaki tua itu bersama cormorantnya menangkap ikan, aku dapati dia semakin menghampiri tebing sungai dan menuju ke arah kami. Aku pon hairan juga, apa masalahnya pakcik ni. Semakin lama semakin dekat, dan akhirnya apabila jarak hanya tinggal beberapa meter dari tebing, dia menadah tangannya meminta wang.

DSC_0584

“Ha.. dah mintak duit pulak pakcik ni..”

Sambil sebelah tangannya menuding ke arah kamera aku, sebelah tangan lagi terus menadah meminta wang sambil mulutnya terkumat-kamit. Entah apa yang dibebelkan, agaknya marah kami ambil gambar dia. Eh, salah ke aku ambil gambar dia? Aku kan pelancong, apa salahnya kan. Haha. Pakcik itu teruslah bising-bising minta dibayar. Tak boleh jadi orang tua ni. Maka, dengan perlahan aku bangun…mereka pun bangun..dannnnn…

“Jom.. blah..” 

Dengan pantas kami meninggalkan pakcik itu dan meneruskan perjalanan. Ahh, tak baik kan. Tapi entahlah, rasa macam tak wajar saja menghulurkan wang kepada pakcik tu. Aku hanya melihat cara dia mencari rezeki. Rupanya dari kejauhan, dia perasan aku ambil gambarnya. Feeling like artist pulak pakcik ni, nak kena bayar.

Seterusnya, kami meneruskan perjalanan menyusuri sungai. Adakalanya, laluan trek membawa kami memasuki kawasan kampung. Ada kebun limau, kebun sayur dan ada bukit-bukau. Semuanya indah.

DSC_0586

Sepanjang perjalanan melalui kawasan kebun

DSC_0594

Kebun sayur

Ok, lepas ni layan gambar dulu ye vv(^_^)vv

DSC_0590  Penanda jalan – kami berada di laluan yang betul

DSC_0595

Cili yang gemuk-gemuk belaka

Ketika ini, kamera aku dah mula buat hal. Disebabkan sejuk dan hujan, lensa kamera sudah mula berkabus. Jadi, gambar-gambar selepas ini semuanya kabur sahaja. Kamera kawan-kawan dah lama berbungkus. Sekurang-kurangnya kamera aku mampu bertahan hingga saat ini. Aku sebenarnya amat terkilan, pemandangan yang sebegini indah terlepas begitu sahaja. Segalanya hanya terakam di kotak mindaku, tersimpan kemas dan lipatan kenangan. Sesekali dalam keadaan hujan yang agak lebat, aku terpaksa menyimpan kamera dalam beg dan membiarkan pemandangan secantik ini berlalu.

DSC_0658

Laluan trekking

DSC_0661

Cantik pulak dengan pokok-pokok kering di kiri kanan 

Setelah agak lama berjalan, kami tiba di suatu kawasan lapang. Kami mengambil kesempatan untuk berehat buat kali kedua. Makan lagi sambil melihat pemandangan. Sepanjang perjalanan dari Yangdi tadi, kami tak jumpa seorang pun yang turut sama trekking macam kami. Agaknya sebab hujan. Kami saja yang buat kerja ‘gila’ macam nih, trekking tengah hujan.

DSC_0675Santai dan semua sibuk ambil gambar

DSC_0679 Sungai Li mengalir tenang

DSC_0704

Lepak-lepak saja

Setelah berehat hampir setengah jam, perjalanan diteruskan. Rasanya setelah hampir 5 jam kami berjalan, akhirnya kami tiba di sebuah kampung. Waktu tu jam menunjukkan pukul 2.45 petang. Aku sudah berkira-kira berapa jam lagi agaknya kami akan tiba di Xing Ping. Mudah-mudahan sempat.

DSC_0730

Jalan kampung

Tiba di perkampungan ini (aku tak pasti apa nama kampung ni), kami dapati ada sebuah jeti yang turut menyediakan rakit ke Xing Ping. Ada seorang pemuda mendekati kami untuk menawarkan rakitnya. Walau bagaimanapun, kami masih enggan menaiki rakit. Pada pengamatan dan firasat (cey wah) kami, jarak ke Xing Ping sudah tidak jauh. Lalu aku bertanyakan kepada pemuda itu di mana agaknya lokasi kami sekarang. (aku buka balik peta)

“Uncle..chong cheng chong cheng..bbla bla blaaa?” 

Kali ini pemuda itu dengan yakinnya mengatakan kami berada di Grandpa Watching Apple, tempat yang sama semasa kami bertanyakan makcik dua orang semasa di perkampungan Quanjiazhou tadi. Sebaik sahaja mendengar jawapan pemuda itu, aku menjerit

“Penipu! penipu! penipu!” 

Haha. Mentang-mentang la dia tak faham kan, ahli rombongan yang lain pon dah sumpah seranah dalam bahasa Melayu. Dia ingat kita tak tahu yang dia sengaja nak tipu kami, supaya kami naik rakit untuk ke Xing Ping dengan alasan masih jauh lagi. Lepas tu kami tanya lagi:

“Berapa jauh lagi untuk sampai ke Xing Ping?”

Dengan isyarat tangan sambil berpandukan kepada peta, pemuda itu berkata,

“Sampai ke jeti terakhir lagi 1.5 jam, jalan kaki ke Xing Ping lagi 1.5 jam” 

Kira-kira kalau 3 jam lagi memang la hampir malam baru sampai Xing Ping. Tapi aku dah kata, kalau menipu tetaplah menipu. Kalau dia cakap 3 jam tu maknanya tak sampai 3 jam lah. Kami berbincang sama ada mahu naik rakit atau tidak. Tidak disangka-sangka pertolongan Allah hadir di saat kami memerlukan.

Tiba-tiba dari kejauhan kami lihat ada sekumpulan remaja tempatan juga sedang trekking, macam kami. Kami yakin mereka pun sama macam kami, nak ke Xing Ping. Mereka senyum apabila melintasi kami dan akhirnya kami bersepakat untuk berjalan kaki, seperti mereka juga. Padan muka pemuda rakit itu. Haha.

DSC_0736

Perjalanan diteruskan

Lalu kami pun meneruskan perjalanan. Kami redahi apa sahaja di hadapan. Lopak air, lecak, lubang dan sebagainya asal sampai ke destinasi. Kamera masing-masing dah habis berbungkus berkabus kan, tetapi aksi bergambar tetap diteruskan. Maka kamera handphone la menjadi mangsa.

DSC_0758

Pantang ada benda pelik je, sibuk nak bergambar

Akhirnya…ye akhirnya..sampai juga kami ke destinasi iaitu jeti terakhir sebelum menuju ke Xing Ping. Tengok jam, tak sampai 45 minit pun dari jeti sebelum ini. Memang penipu kan, mereka kata 1.5 jam untuk tiba di sini. Kami pun tak jalan laju sangat sebab masing-masing dah agak kepenatan juga. Itu pun tak sampai sejam.

Tapi cabaran belum lagi berakhir. Kami diuji sekali lagi apabila kami ingin menyeberang sungai. Seorang lelaki kali ini menawarkan rakitnya dengan harga 80 yuan/seorang hanya untuk menyeberang sungai dengan rakitnya. Aku rasa lelaki ini merupakan tauke jeti di kampung ini. Gayanya seolah-olah dia yang mengatur segala penumpang dan perjalanan rakit. Dia seperti tidak mengizinkan kami berkomunikasi dengan orang lain yang berada di situ.

Sekali lagi kami diam membatu di situ. Sangatlah tidak logik. Destinasi kami hanya di seberang, malah kami nampak jelas jeti di seberang kami…80 yuan? Memang mencekik darah. Maaf, kami tak mahu naik rakit kau.

guilin-li-river-trekking-map

Ulang tayang peta ni. Kami nak menyeberang jeti berhampiran bukit

“Lion Watching Nine Horses”

Sementara itu, kami ternampak ada sebuah feri yang berulang alik dari jeti ke seberang. Beberapa kali feri itu berulang-alik, timbul rasa hati untuk pergi bertanya. Dalam masa yang sama, lelaki tadi masih cuba meminta kami naik rakit. Lebih menyakitkan hati bila dia biarkan kami basah berhujan, tanpa menawarkan kami berteduh di pondok tempat mereka berteduh. Lagilah aku tak mahu naik rakit kau. Sebab aku memang dah ada plan B.

Kami ni bijak bestari juga, kami tunggu pelancong muda rakyat tempatan yang kami jumpa di jeti sebelum ni tiba di jeti ini. Kami tahu mereka berada di belakang kami, kami ambil jalan pintas berbanding mereka yang mengambil jalan jauh.

Lebih kurang 15 minit, mereka tiba. Terus kami bertanyakan kalau-kalau ada yang boleh berbahasa Inggeris. Nasib baik ada seorang dalam kumpulan itu yang boleh. Kami tanyakan tujuan mereka, bagaimana mereka nak menyeberang dan berapa harganya. Mereka berkomunikasi dengan tauke jeti tadi.

Jelas, kami ditipu sesuka hati. Mereka dimaklumkan boleh naik feri ke seberang dengan harga 10 Yuan. Owh tadi dengan kami kau tak cakap fasal feri. Kau sibuk dengan rakit saja. Aku apa lagi..

“So, we follow you”

*Tips: Pelancong tempatan biasanya tak menipu. 

Mereka bersetuju dan dengan gembiranya ajak kami ikut bersama. Kami pon gembira berganda bila mereka mengajak. Haha. Lalu kami pon menyeberang sungai dengan bayaran 10 yuan.

Setelah sampai ke seberang, kami berjalan lagi. Kami dimaklumkan oleh pemandu feri yang jarak dari jeti ke pekan Xing Ping adalah 5km. Pada awalnya kami berjalan bersama kumpulan pelancong muda itu, tetapi akhirnya terpisah kerana mereka berjalan amat laju berbanding kami yang terhegeh-hegeh sebab kesejukan. Menikmati pemandangan kononnya.

Sepanjang jalan banyak batu macam kat bawah ni. Tapi kami tak faham. Salah seorang daripada ahli kumpulan pelancong muda tu yang terangkan. Nombor di atas (2450) menandakan jarak ke Xing Ping. Maknanya ada lagi 2450 meter atau 2.45 km. Tak jauh lagi. Seterusnya, sepanjang jalan kami amat peka dengan jarak untuk sampai ke Xing Ping.

DSC_0770

2.45 km lagi. Ayuhhhhh!

Ketika ini, aku dah mula keluarkan kamera semula. Masih berkabus lensaku, namun aku tak mampu membiarkan pemandangan ini terlepas begitu sahaja. Aku terus merakam, dalam hati jadilah, apa yang ada daripada tak ada.

DSC_0776

Sepanjang jalan ke Xing Ping. Sunyi sepi. Hanya kami sahaja yang ada. 

DSC_0782 Cili padi gemok

DSC_0790

Haa yang ni pemandangan yang aku tak perasan. Lepas balik dari ke Yangshuo dari Xing Ping, aku terfikir kenapa la tadi tak lalu kat pemandangan duit 20 yuan ni. Aku perasan gambar ni masa nak pilih gambar untuk entri blog ni lah. Rupanya banyak juga gambar yang aku ambil kat sini. Kalau tak, mesti aku dah buat aksi kegemaran ramai, kuarkan duit 20 yuan dan letak kat depan kamera pastu ambil gambar.

DSC_0794

Pemandangan Xing Ping yang diabadikan di belakang duit 20 yuan

Lepas dah bergambar, kami teruskan perjalanan. Masa ni dah gembira la, tak lama lagi sampai ke pekan Xing Ping. Kumpulan pelancong muda yang bersama kami tadi rupanya dah ambil teksi. Penat agaknya, tapi kami masih cekal berjalan. Kalau nak kira sakit kaki, memang la tak terkira dah. Kasut dah basah habis, kaki pun dah kecut berendam air lama. Dah beribu-ribu langkah kami berjalan hari ni dengan harapan dapatlah kurus 5 kilo. Haha, kuruslah sangat.

Seterusnya layan gambar-gambar di Xing Ping..

DSC_0798

Jambatan lama

Xing Ping, menarik untuk diterokai. Tapi kami tak sempat. Dikatakan Xing Ping merupakan sebuah kota yang menyimpan sejarah berusia ribuan tahun. Melihat kepada struktur bangunan yang ada di sini, aku yakin masih ada lagi saki baki penduduk yang masih menjalani cara hidup lama. Penduduk di sini kelihatannya hidup aman damai. Kanak-kanak nampaknya riang ke sana-sini. Tanpa Ipad, tanpa tablet, tanpa handphone canggih, berjalan kaki sambil menjinjing beg plastik pulang dari sekolah. Arghh amatlah rugi kerana aku tidak dapat menelusuri kehidupan mereka lebih dalam lagi. Dalam hati aku menyimpan hasrat, suatu hari nanti akan aku jejakkan kaki semula di sini.

DSC_0802

Pekan Xing Ping

DSC_0807

Menuju ke stesen bas

Alhamdulillah, dengan izin Allah, perjalanan sejauh 20 km (anggaran – tapi aku rasa lebih daripada itu) berakhir di sini. Walau diuji dengan pelbagai ragam manusia di sepanjang perjalanan, tapi apa yang penting ialah semangat kami untuk terus melakukannya hingga berjaya. Begitu juga aku harapkan dalam kehidupan ini. Mudah-mudahan aku diberi kekuatan, kecekalan dan kesungguhan sebegini apabila berhadapan ujian dariNya.

Kami menaiki bas menuju ke Yangshuo dengan menyimpan kenangan yang tak mungkin dapat dilupakan buat selama-lamanya. Kalau diberi pilihan jika aku mahu mengulangi semula,

“yes, definitely!” 

…tapi bukan dalam hujan. vv(^_^)vv

Advertisements
Comments
  1. sai says:

    salam u…sy pun plan nk g sane bln nov ni…bleh x share itenary..hihi bleh la wat panduan nnt..sy plan macau-hk-shenzen-guangzhou-macau…12day trip…harap dpt share;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s